Iklan

Pantun Part 1

Di Kalimantan membangun rumah
   Rumah dibangun ditengah desa
Persahabatan yang paling indah
   Takkan ku lupa sepanjang masa


   Tutup pintu rapat-rapat
Jangan sampe dilihat orang
   Kalo kamu ngaku sahabat
Kenapa Loe nusuk dari belakang




   Pergi ke pasar membeli mangga
Jangan lupa membeli pita
   Hati siapa yang tak berbangga
Punya sahabat yang cantik jelita




Burung Elang burung Gelatik
   Banyak burung terbang di Hutan
Aduh eneng makin cantik
   Apakah boleh kita berkawan....???


   Satu,dua,tiga,empat
Lima,enam,tujuh,delapan
   Betapa senangnya punya sahabat
Sahabat yang baik dan juga tampan




Makan roti di Filipina
   Makan ketupat di Malaysia
Tak pernah hati ini merana
   Karena sahabat selalu setia


   Ada papan, ada paku
Ada maling alias garong
   Kalo kamu ngaku sahabatku
Beliin aku pulsa dong...!!!




Paling enak makan soto babat
   Apalagi ditambah kecap
Paling demen punya sahabat
   Rajin menolong tak banyak cakap


   Paling enak makan bakso urat
Makannya sama si Kadir
   Paling enak banyak sahabat
Apalagi sering ditraktir.....




Pergi ke warung membeli ragi
   Karena disuruh sama si Nyonya
Tidak usah diragukan lagi
   Akulah sahabatmu selamanya


   Pak Camat lagi pidato
Pak Lurah lagi ceramah
   Walau badan kamu penuh tato
Ternyata kamu orangnya ramah




Ke Arab beli permadani
   Sekalian membeli kurma
Satu hal yang selalu kuyakini
   Persahabatan kita akan selamanya


   Lewat jembatan pegangan tali
Ikatan tali mudah terbuka
   Lewat persahabatan yang sejati
Ikatan akan lebih terasa





Ke pasar beli pita
   Beli juga sekotak dupa
Selain aku cantik jelita
   Aku juga bisa jadi sahabat setia....


   Kalau mandi gak usah nangis
Jangan lupa bawa handuk
   Hai kamu yang manis
Kita temenan yukk,,,???




Kembang gula nyangkut di gigi
   Untuk aku minum jamu
Kemanapun kamu mau pergi
   Kamu tetap jadi sahabatku




Hujan turun laut memburu
   Dingin malam mengusik kalbu
Biar batu menjadi debu
   Aku tetap sahabatmu




Mata perih mengupas bawang
   Sampai menangis tersedu-sedu
Wahai temanku tersayang
   Aku sangat merindukanmu


   Pergi berlayar dengan perahu
Ketemu hiu beranak satu
   Hanya kamu teman baikku
Semoga kita tetap bersatu
Di Kalimantan membangun rumah
   Rumah dibangun ditengah desa
Persahabatan yang paling indah
   Takkan ku lupa sepanjang masa


   Tutup pintu rapat-rapat
Jangan sampe dilihat orang
   Kalo kamu ngaku sahabat
Kenapa Loe nusuk dari belakang




   Pergi ke pasar membeli mangga
Jangan lupa membeli pita
   Hati siapa yang tak berbangga
Punya sahabat yang cantik jelita




Burung Elang burung Gelatik
   Banyak burung terbang di Hutan
Aduh eneng makin cantik
   Apakah boleh kita berkawan....???


   Satu,dua,tiga,empat
Lima,enam,tujuh,delapan
   Betapa senangnya punya sahabat
Sahabat yang baik dan juga tampan




Makan roti di Filipina
   Makan ketupat di Malaysia
Tak pernah hati ini merana
   Karena sahabat selalu setia


   Ada papan, ada paku
Ada maling alias garong
   Kalo kamu ngaku sahabatku
Beliin aku pulsa dong...!!!




Paling enak makan soto babat
   Apalagi ditambah kecap
Paling demen punya sahabat
   Rajin menolong tak banyak cakap


   Paling enak makan bakso urat
Makannya sama si Kadir
   Paling enak banyak sahabat
Apalagi sering ditraktir.....




Pergi ke warung membeli ragi
   Karena disuruh sama si Nyonya
Tidak usah diragukan lagi
   Akulah sahabatmu selamanya


   Pak Camat lagi pidato
Pak Lurah lagi ceramah
   Walau badan kamu penuh tato
Ternyata kamu orangnya ramah




Ke Arab beli permadani
   Sekalian membeli kurma
Satu hal yang selalu kuyakini
   Persahabatan kita akan selamanya


   Lewat jembatan pegangan tali
Ikatan tali mudah terbuka
   Lewat persahabatan yang sejati
Ikatan akan lebih terasa





Ke pasar beli pita
   Beli juga sekotak dupa
Selain aku cantik jelita
   Aku juga bisa jadi sahabat setia....


   Kalau mandi gak usah nangis
Jangan lupa bawa handuk
   Hai kamu yang manis
Kita temenan yukk,,,???




Kembang gula nyangkut di gigi
   Untuk aku minum jamu
Kemanapun kamu mau pergi
   Kamu tetap jadi sahabatku




Hujan turun laut memburu
   Dingin malam mengusik kalbu
Biar batu menjadi debu
   Aku tetap sahabatmu




Mata perih mengupas bawang
   Sampai menangis tersedu-sedu
Wahai temanku tersayang
   Aku sangat merindukanmu


   Pergi berlayar dengan perahu
Ketemu hiu beranak satu
   Hanya kamu teman baikku
Semoga kita tetap bersatu

2 Responses to "Pantun Part 1"

  1. Sahabat itu tak bisa Di Lepas dari hati.
    Seakan-akan Hati Seorang Sahabat itu seperti Hati Seorang Ibu.
    Saat Engkau benci dengan SahabatMu, Saat itu juga kamu Akan Mengingat masa kenangan-kenangan saat kalian bersama, dan Saat itu juga Muncul Rasa ingin saling Memaafkan diantara Kebencian itu
    Dan, Intinya Kasih sayang Sahabat itu Juga Hampir Sama dengan hati Ibu.

    Sekian Curhat saya tentang sahabat
    by : Kelvin BlueEyes
    @kelvinbluee

    ReplyDelete

loading...