Iklan

Hacker Eropa Curi Rp 32,6 Miliar dari Sejumlah ATM di Taiwan

Ilustrasi Pembobolan ATM 

, Taipei - Sebuah jaringan kriminal dari Eropa timur dan Rusia menggunakan malware -- perangkat lunak berbahaya bagi komputer -- untuk meretas puluhan mesinATM milik First Commercial Bank, demikian menurut keterangan polisi.

Seorang warga Latvia ditangkap di Taiwan bagian timur laut, sementara dua tersangka lainnya diamankan di Taipei, terkait dengan pencurian uang sebanyak US$ 2,5 juta atau Rp 32,6 miliar dari sejumlah mesin ATM.


"Ini merupakan kali pertama kelompok pencuri ATM internasional melakukan kejahatan di Taiwan," ujar kepala Divisi Investigasi Kriminal Kepolisian, Lee Wen-Chang.

Dikutip dari BBC, Senin (19/7/2016), rekaman CCTV memperlihatkan sejumlah pencuri yang mengenakan masker kabur membawa tas berisi uang tunai.

Sementara itu lebih dari separuh uang telah dikembalikan, namun 13 tersangka lain diyakini telah kabur meninggalkan Taiwan.

Hingga saat ini belum jelas bagaimana para pencuri memasang malware di mesin ATM, namun hal tersebut membuat mereka dapat menarik uang tunai dalam jumlah besar secara cepat.

Pihak penyidik meyakini mereka menggunakan bantuan ponsel untuk melancarkan aksinya.

Akibat pencurian tersebut, First Commercial Bank membekukan penarikan di lebih dari 1.000 ATM.
Ilustrasi Pembobolan ATM 

, Taipei - Sebuah jaringan kriminal dari Eropa timur dan Rusia menggunakan malware -- perangkat lunak berbahaya bagi komputer -- untuk meretas puluhan mesinATM milik First Commercial Bank, demikian menurut keterangan polisi.

Seorang warga Latvia ditangkap di Taiwan bagian timur laut, sementara dua tersangka lainnya diamankan di Taipei, terkait dengan pencurian uang sebanyak US$ 2,5 juta atau Rp 32,6 miliar dari sejumlah mesin ATM.


"Ini merupakan kali pertama kelompok pencuri ATM internasional melakukan kejahatan di Taiwan," ujar kepala Divisi Investigasi Kriminal Kepolisian, Lee Wen-Chang.

Dikutip dari BBC, Senin (19/7/2016), rekaman CCTV memperlihatkan sejumlah pencuri yang mengenakan masker kabur membawa tas berisi uang tunai.

Sementara itu lebih dari separuh uang telah dikembalikan, namun 13 tersangka lain diyakini telah kabur meninggalkan Taiwan.

Hingga saat ini belum jelas bagaimana para pencuri memasang malware di mesin ATM, namun hal tersebut membuat mereka dapat menarik uang tunai dalam jumlah besar secara cepat.

Pihak penyidik meyakini mereka menggunakan bantuan ponsel untuk melancarkan aksinya.

Akibat pencurian tersebut, First Commercial Bank membekukan penarikan di lebih dari 1.000 ATM.

0 Response to "Hacker Eropa Curi Rp 32,6 Miliar dari Sejumlah ATM di Taiwan"

Post a Comment

loading...